November 27, 2022

ANCAMAN BAGI SESIAPA YANG MENENTANG DAN MENYELISIHI SUNNAH RASUL SERTA KESEPAKATAN SAHABAT BAGINDA

Allah berfirman :

وَمَن يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَىٰ وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

Dan sesiapa yang menentang (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk (yang dibawanya), dan ia pula mengikut jalan yang lain dari jalan orang-orang yang beriman, Kami akan memberikannya kuasa untuk melakukan (kesesatan) yang dipilihnya, dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.
 
(An-Nisa’ 4:115)
 
Ibnu Kathir berkata :

إذا سلك هذه الطريق جازيناه على ذلك ، بأن نحسنها في صدره ونزينها له – استدراجا له – كما قال تعالى : ( فذرني ومن يكذب بهذا الحديث سنستدرجهم من حيث لا يعلمون ) [ القلم : 44 ]

“Jika seseorang menempuh jalan ini (menyelisihi Rasul dan kesepakatan sahabat baginda), nescaya Kami akan membalasnya dengan menjadikan dia menganggap baik perbuatan tersebut serta menghiasinya sebagai bentuk istidraj, seperti mana firman Allah :

فَذَرْنِي وَمَن يُكَذِّبُ بِهَٰذَا الْحَدِيثِ ۖ سَنَسْتَدْرِجُهُم مِّنْ حَيْثُ لَا يَعْلَمُونَ

“Biarkanlah Aku sahaja (wahai Muhammad) dengan orang yang mendustakan keterangan Al-Quran ini, Kami akan menarik mereka sedikit demi sedikit (ke jurang kebinasaan), dari arah yang mereka tidak mengetahuinya.” (Al-Qalam 68:44).
 
Ibnu Kathir menyambung lagi :

وجعل النار مصيره في الآخرة ، لأن من خرج عن الهدى لم يكن له طريق إلا إلى النار يوم القيامة

“Dan Allah menjadikan neraka sebagai tempat kembali baginya di akhirat. Kerana barang siapa yang keluar dari petunjuk (rasul dan kesepakatan para sahabat), maka tidak ada baginya jalan kecuali menuju ke Neraka pada hari kiamat kelak”
 
(Tafsir al-Quranul ‘Azhim, Ibnu Kathir)